Anak-anak lima distrik di Sorong minim pendidikan | Liputan 24 Papua Barat
Public Speaking, Master of Ceremony
Public Speaking, Master of Ceremony
www.AlvinAdam.com

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Anak-anak lima distrik di Sorong minim pendidikan

Posted by On 12:08 AM

Anak-anak lima distrik di Sorong minim pendidikan

Sorong (ANTARA News) - Sedikitnya ada lima distrik di Kabupaten Sorong, Papua Barat yang penduduk usia anaknya memiliki tingkat pendidikan yang rendah.
Ketua Tim Penggerak Pembinaan Kesejahteraan Keluarga TP-PKK Kabupaten Sorong, Junita Linda Kamuru, saat ditemui di
sela-sela acara Sosialisasi Pembangunan Keluarga Bersama Mitra Kerja di Kabupaten Sorong, Kamis, mengemukakan lima distrik tersebut adalah Sengkeduk, Botain, Klabot, Klaso dan Salawati Selatan.
"Daerah terpencil dalam hal ini distrik terjauh memang agak miris soal pendidikan," kata Junita.
Pemerataan pendidikan masih menjadi masalah di Sorong. Pasalnya meski pendidikan sudah gratis, namun siswa dari sejumlah distrik yang berada jauh dari kota, harus mengeluarkan biaya transportasi yang mahal untuk menuju sekolah mereka.
"Untuk distrik terjauh, biaya transportasinya mahal (untuk menuju sekolah di ibukota distrik), " katanya.
Adanya bus gratis untuk transportasi anak sekolah pun tidak banyak membantu bagi anak-anak yang tinggalnya di distrik terpencil. Pasalnya kendaraan ini hanya beroperasi di ibukota kabupaten saja.
Selain itu di sejumlah distrik di Sorong, kata Junita, permasalahan lainnya adalah jumlah tenaga pendidik masih sangat sedikit.
"Mereka (anak-anak di distrik terjauh) sangat kurang tersentuh pendidikan. Tenaga pendidik tidak ada di tempat karena kurangnya fasilitas seperti tempat tinggal, air bersih. Lalu mungkin masyarakatnya tidak welcome dengan para pendidik sehingga membuat mereka tidak nyaman," katanya.
Pihaknya mengimbau agar pemerintah daerah setempat segera membangun infrastruktur jalan hingga ke distrik terjauh. Karena menurut dia, dengan infrastruktur yang memadai, ia meyakini akan memudahkan anak-anak Papua di Sorong untuk mengenyam pendidikan.
"Agar infrastruktur jalannya bisa diperhatikan oleh pemerintah sehingga akses jalan bi sa tembus sampai pada distrik terjauh," katanya.
Baca juga: 1500 pelajar di Sorong pecahkan rekor transaksi uang elektronik terbanyak
Baca juga: Hampir seluruh guru perempuan, SD Inpres Sorong dikunjungi 22 dubes

Pewarta: Anita Permata Dewi
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Sumber: Google News | Liputan 24 Sorong

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »